Ini Alasan HRS Terusulkan Jadi Influencer Vaksin Corona

  • Whatsapp
Ini Alasan HRS Terusulkan Jadi Influencer Vaksin Corona
Ini Alasan HRS Terusulkan Jadi Influencer Vaksin Corona

SG iNC, JAKARTA — Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadin mengusulkan Habib Rizieq Shihab (HRS) menjadi duta vaksinasi Covid-19. Menurut dia, sosok HRS dapat mengesampingkan keterkaitan isu politik dan pelaksanaan program vaksinasi Covid-19. 

“Saya bahkan mengusulkan Habib Rizieq Shihab pun kalau perlu jadi influencer vaksinasi, ini supaya orang tidak melihat isu-isu politik tapi ini isu bersama,” ujar Burhanuddin dalam rilis hasil survei secara daring, Ahad (21/3).

Bacaan Lainnya

Sebab, ia mengatakan, hasil survei beberapa waktu lalu menunjukkan ada korelasi antara mereka yang bersedia divaksin dengan pilihan politik. Jika HRS menjadi influencer vaksinasi Covid-19, menurutnya, hal ini dapat mendorong masyarakat umum melihat isu vaksinasi Covid-19 menjadi isu bersama bukan isu politik saja.

Burhanuddin mengatakan, hasil survei pada Februari lalu juga menunjukkan, sekitar 81 persen responden dari masyarakat umum yang menganggap kehalalan vaksin itu penting. Dengan demikian, kata dia, isu kehalalan menjadi isu krusial yang perlu diperhatikan pemerintah dalam menjalankan program vaksinasi Covid-19. 

Sehingga, pemerintah pun perlu memaksimalkan peran tokoh ulama atau agamawan untuk ikut mengampanyekan vaksinasi Covid-19. Menurut dia, keterlibatan tokoh agama ini dapat meredam isu kehalalan vaksin Covid-19, termasuk isu vaksin AstraZeneca yang mengandung babi.

Di samping itu, ia menyarankan agar tokoh politik seperti Prabowo Subianto, Sandiaga Salahuddin Uno, serta Anies Rasyid Baswedan berada di depan dalam mengampanyekan vaksinasi Covid-19. Tokoh yang dianggap menjadi referensi kebanyakan warga untuk menentukan pilihan, dalam hal ini bersedia divaksin.

“Jadi yang menjadi influencer vaksin bukan hanya Rafi Ahmad, tetapi mereka-mereka yang menurut saya menjadi referensi dalam mengambil keputusan,” kata Burhanuddin.

Burhanuddin menambahkan, pada hasil survei nasional kepada masyarakat umum menunjukkan, masih ada 41 persen yang belum bersedia divaksin. Alasannya, karena faktor kehalalan vaksin itu sendiri dan faktor keamanan.

Sementara, pada hasil survei kepada 1.200 anak muda rentang usia 17-21 tahun, menunjukkan 73,2 persen bersedia mengikuti vaksinasi covid-19. Kendati demikian, Burhanuddin menganggap sisanya yang menyatakan belum bersedia menjadi PR pemerintah dalam melaksanakan vaksin Covid-19 di kalangan anak muda.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *